Skip to main content

Posts

Featured

Dunkirk dan musuh tak berwajah.

Barangkali tidak ada sutradara di dalam zaman ini yang lebih mengujakan berbanding Christopher Nolan. Filem-filemnya memukau dan tampil dengan kehebatan yang menggoncangkan perasaan. Naratif-naratifnya yang baik disokongi sinematografi luarbiasa, skor muzik Hans Zimmer, serta barisan pelakon yang cemerlang di hadapan skrin. Filem-filemnya sentiasa menyentuhi tema-tema yang menarik; perbalahan tukang sihir, perompak sub-sedar, pengembara angkasa lepas, dan tahun ini beliau memperkenalkan kepada kita sebuah kejadian di tengah-tengah gelora Perang Dunia Kedua – kepulangan dari Dunkirk.
Pada tembual dengan Associated Press tahun lalu, sutradara itu menerangkan bahawa projek terbarunya ini bukanlah sebuah filem tentang peperangan. Awalnya aku mencurigai ini kerana bukankah Dunkirk itu sendiri antara episode yang paling diingati dalam sejarah peperangan itu? Sejenak gambaran syot panjang Atonement menjelma-jelma di retina. Tetapi setelah melabuhkan punggung dan menyenyapkan telefon dan ten…

Latest Posts

Memahami dasein

Bebelan tentang falsafah anda.

Via lensa.

Kerajaan Yang Berkesedaran: Suntingan Pengarah.

Berjalan iseng di Kota Bharu.

Balada Sinatra & perkara-perkara rambang

2016 dalam kulit kacang.

Cerpen: Lukisan Kota

Nokturnal di Pantai Acheh.

Monolog mendukung bayi kecil.